Wednesday, August 19, 2009

Suamiku, ku cinta kau tapi..



Begini ceritanya..
Seorang laki-laki dewasa dan seorang perempuan (dewasa juga yah, prianya bukan pedofil soalnya, hehe) memutuskan untuk menikah.
Setelah beberapa tahun menikah mereka memiliki dua orang anak.
Keluarga mereka nampak bahagia jika dilihat dari luar, tapi belum tentu jika dilihat dari dalam.

Suatu malam, jam sudah menunjukkan pukul 10.20.
Sang istri yang letih sehabis kerja memutuskan untuk rebahan di tempat tidur.
Ia hampir terlelap.
Ketika itu, sang suami (yang sebenarnya ngga cape2 amat karena berangkat kerja lebih siang dari sang istri dan pulang kerja lebih dulu dari sang istri) tiba-tiba berkata:
"Tempe sekarang kok kurang terasa ya bawang putihnya?"

Sang istri menjawab:
"Terus? Jadinya mau digorengin tempe?
Dengan setengah hati dan penuh keengganan, sang istri terpaksa beranjak dari tempat tidurnya.

Singkat cerita, dibalik pertanyaan itu muncul juga raut wajah memaksa dari sang suami agar istrinya (yang lelah itu) segera pergi ke pergi ke dapur. Lalu memotong bawang putih, mengeluarkan ulekan, mengulek bawang putih tsb., lalu melumurinya ke tempe2 itu. Terakhir menggorengnya.

Butuh proses panjang buat sang istri untuk melakukan pekerjaan itu. Butuh energi yang banyak untuk sang istri mengulek bumbu2 itu. Sementara sang istri bergumul di dapur, sang suami asyik menunggu sambil menonton di depan TV. Tapi sang istri tidak (boleh) menolak permintaan suami bukan?

Ini baru masalah tempe.

_______________________________________


Cerita tersebut bukan fiksi, tapi tokoh sebenarnya ngga akan gue bongkar.
Dari cerita itu, gue sempet mikir panjang (ceritanya berusaha berpikir kritis gitu, hehe).
Kata orang dan kata agama (yg gue anut) kita sebagai istri ngga boleh membantah apa yang diperintahkan suami.
Tapi, apakah itu selalu berlaku??Di setiap situasi??
Jika kejadiannya seperti di atas, gue pikir keliatan bgt sang suami memanfaatkan sang istri. Padahal kan sang suami bisa aja bikin bumbu sendiri. Terus apa susahnya sih goreng tempe sendiri??

Apakah selamanya posisi perempuan itu sebegitu ngga berdayanya harus selalu manggut2 iya iya aja sama perintah omongan suami??Apakah kata2 mereka itu selalu benar??Apa iya kita dosa kalo menolak perintah mereka??

Kesal benar gue menyimak fakta itu. Bukankah sang istri layak mendapat penghormatan dari suami, untuk dapat beristirahat dengan tenang setelah lelah bekerja??Sebegitu tabunya-kah pekerjaan memasak untuk sang suami??Tidak bisakah paham-paham yg telah melekat di kepala suami mengenai "kewajiban" istri diubah??Lalu, bagaimana dengan kewajiban suami??

______________________________________


Just happened today, successfully amazed me!!!

  • Berangkat pagi naik kereta, ketika duduk, melihat (aka. numpang baca) tabloid mba2 yg duduk di sebelah, lalu tertegun melihat kelucuan cucu presiden SBY, Aira. She's so cute and really fashionable, I think.
  • Ketika berjalan mengelilingi Jakarta untuk melakukan sebuah misi, dua kali terserang momen ini: "Aduh, harus isi bensin nih!! Tandanya udah merah2!!" Lalu aku jadi deg2an.
  • Dua kali juga mendapat teguran dari orang: "Kalo mobilnya mogok lo dorong ya.." (untungnya sih ga jadi mogok, haha).
  • Melihat seorang cewe manis di busway dan menggunakan ankle boots yg membuat gue ngiler..(Kualitas gambar --> agak burek,, haha)
  • Melihat kebakaran hebat di sekitaran rel Stasiun Kota. Seram!!!!
  • Melihat seorang cowo menggunakan baju kocak ini di dekat Ratu Plaza. Lalu membuat hati berkata.. WHAAAAAAT??
Straight to his d*ck..Hahahaha
______________________________________


Picture of The Day



Old pic..Edited by my amazing friend, Lieth..Yes..I’m IMPERFECT!!

7 comments:

Nien said...

wwah. gw kalo baca ginian bisa kumat feminisme radikalnya dah :(

harus nanya sama yang lebih expert dan ngerti sih ya. tapi harusnya suami ngerti dong kalo istri cape apa gimana. emang sih istri ga bole nolak kalo disuruh2. tapi ga bole berkesan jadi budak toh? nabi aja jait sendiri kok ga ngerepotin istrinya :D


berdoa aja kita dapet suami yang soleh, yang ngerti situasi kalo istrinya lagi cape, hee. amin amin.

Maya Safira said...

emg kdg gw jg suka mikir knp di agama istri hrs selalu nurut apa kata suami. krn aturan itu, kdg ada suami yg suka 'ngelunjak'. mending buat masak dah, sering malah hrs 'melayani' suami dulu walopun istrinya lg capek.

tp semua itu balik lg ke suaminya. kuncinya (apalg jaman skrg) suami hrs lbh pengertian dan menghargai istrinya. biar ada 'kesetaraan' dlm berumah tangga.

atau kalo ga, nyari suaminya bara aja deh. hahaha..

dhecuacat said...

Hooo...suka sama orang yang pake kaos for rent itu!

Cih, kl mslh pembagian hak dan kewajiban dlm rmh tangga,,itu urusan kedua org itu, ga ada hub sm agama.
Kl g mlh berpikir, kan srg bgt tu masjid deket kompleks gue bikin acara smpe bikin macet ujung2ny gue ngomel2. Gue dosa ga kl ngomel2? Pdhl kan mrka lg ngadain acara keagamaan (mski mengganggu ketenangan dan kenyamanan UMUM)

dheyzhere said...

Nanien: pas gue nulis postingan ini jg gw mikir jiwa feminis gue mulai membara..hahahahaha..iya, gw juga ngarep bgt dpt suami yg pebgertian sama istri..(hoeks, ngomongnya menjurus ke arah jijiin,haha)

Maya:gue sih udh apatis deh may kalo kita harus nyerahin balik lg ke suami. karena kebanyakan karakter suami2 skrg tuh ego gede gengsi tinggi.jadi mereka bakal cenderung ga bakal ngalah..

mas bara??maunya sih gitu.. tp mas baranya msh misterius kn itunya..hehe..apanya coba??

Dechu: pas baca judulnya ngira lg ngomongin lo ga??haha..
Ah, sekarang hal2 yg berbau agama belum tentu bener dan positif semua ko dech. tetep aja kalo ada orang yg merasa terganggu acara itu berarti salah dong. iya ga??

The Mighty Bangs said...

Apa yang ada di agama kadang multitafsir bagi sebagian orang. Tapi bagi gue, wanita dibuat dari tulang rusuk pria. tempatnya di tengah-tengah. bukan di kepala, bukan di kaki. bukan buat dijadiin sesembahan, bukan juga buat diinjek-injek. tempatnya sejajar. seiring, bukan digiring.

hehe. kayanya gue tau tokoh rahasia di postingan lo dah. lo sama dechu kan hahaha. jangan terlalu buka2an masalah rumah tangga ah.

dheyzhere said...

duh nya..ketauan juga yah??gue pikir ga bakal ketauan ini gue ma dechu..hahahahahahahaha..jelas bukan lah nyong..

ah nyanya..emang suka bikin filosofi bagus..

nyai dachimah said...

makanya cari suami yang bisa disiksa dan ga beragama aja, dah *kok agak serem yak* hahahahaha...

@ maya
aduh aku juga mau sm mas bara. hahaha..

@ nyanya
ya ampyun, waktu dulu gw masih beragama, gw jg diajarin filosofi yang sama oleh guru agama gw