Wednesday, October 12, 2011

Enaknya Menganggur (?)


Bener kata orang.
Hidup itu ngga akan pernah berhenti dari tekanan dan sistem.
Selesai TK, kita masuk SD.
Selesai SD, ya masuk SMP.
Selesai SMP, kudu masuk SMA.
Selesai SMA, pengen napas dulu, eh udah harus milih mau masuk universitas mana.
Udah selesai kuliah, yang notabene berarti udah menghabiskan 19 tahun di jenjang persekolahan, kita masih belum bisa istirahat alias harus cari kerja.
Weleh-weleh.
Kalo dipikir-pikir, cape juga ya hidup di dunia ini.
Ngga pernah ada break.
Dikejar targeeeet melulu.

Sebenernya, as a human being, we have the rights to choose our path.
Ya, kita bisa aja bebas milih mau ngarahin hidup ke mana.
Tapi sayang, sistem dan pandangan masyarakat kadang juga-- atau lebih tepatnya seringkali—mempengaruhi keputusan apa yang bakal kita ambil berikutnya.
Tekanan dari lingkungan inilah yang bikin kita “terpaksa” hidup dalam sistem yang udah dianggap wajar ini.
Ya abis lulus kuliah lo harus buru-buru cari kerja dooong.
Apa kata dunia kalo lo nganggur?
Malu kaleee.

Tekanan dari lingkungan ini yang bikin gw kadang jadi risih sendiri di rumah.
Maklum, ngga bisa dipungkiri juga, nyokap bokap pengen banget nih anak pertamanya buru-buru dapet kerja.
Padahal, gw sendiri sih asik-asik aja nganggur.
Ya iya lah, setelah 19 tahun hidup terkungkung dalam sistem pendidikan, gw akhirnya terbebas.
Bebas sebebas-bebasnya buat memilih mau ngapain, makan apa, bangun jam berapa, mandi kapan, sampe kentut kapan. (hahaha, yang ini sih bebas dari dulu kaleee...)

Si nyokap bahkan sampe ngomel-ngomel sambil bilang,
“Kamu tuh masih di sini tau, di rumah!”
Seolah-olah gw kudu cepet minggat dari rumah.

Eh busyet, nyantai cuuy!
Saya baru wisudaan September lalu.
Dan saya juga ngga diem aja leyeh-leyeh, seolah nikmatin banget situasi nganggur ini. (Sebenernya, nikmatin banget sih...hahaha...)
Gw udah datengin berbagai job fair.
Gw udah ngirim e-mail dan portfolio gw ke berbagai media.
Gw bahkan udah interview ke satu stasiun TV, walaupun akhirnya digantungin dan ngga dipanggil-panggil lagi.
Entah kenapa.

Mungkin mereka baru nyadar kali ya, calon reporter yang selama ini mereka wawancara ternyata badannya gendut gelambir dan punya jerawat 2 ton.
Belom lagi, giginya tonggos penuh jigong.
Udah gitu orangnya jutek dan jual mahal, padahal belom berpengalaman sama sekali.
Hahahaha.
Jelek amat gw.

Tapi, emang paling gampang ngeliat hal-hal negatif dari sesuatu. (termasuk dari diri sendiri)
Padahal nih, kalo dipikir-pikir, gw nganggur itu banyak enaknya juga loh.

Pertama, gw bisa lebih deket sama kucing-kucing gw.
Biasanya kan ketemu mereka cuma sekali-sekali.
Ini sampe mereka akhirnya mabok juga ngeliat muka gw yang sok imut sambil manggilin mereka satu-satu.
Jijay deh!

Kedua, gw bisa bebas download serial tipi dan film-film yang gw pengen.
Secara, gw kan nyabotase penggunaan internet di rumah.
Si ade gw kan baru mulai kuliah, sibuklah dia.
Nyokap+bokap gaptek, jadilah gw bebas make internet sepuasnya.
Dan kebetulan banget, serial tipi di Amerika lagi baru mulai gitu.
Walhasil banyak banget download-annya, nyehehehe.
Udah gitu, gw juga berhasil nemuin blog tempat download-an dibikin hemat alias kecil mega byte-nya.
Tambah seru lah ngenetan gw.
Yiiihaaaaaa.

Ketiga, gw jadi bisa rajin baca.
Yap, kebiasaan yang udah lama gw tinggal gara-gara merasa lebih asik mantengin layar laptop yang gambarnya bisa gerak-gerak.
Gw jadi rajin beli novel, mulai dari novel ngawur macemnya Bule Juga Manusia sampe novel yang membakar nasionalisme (wueeedeeeh, kebayangnya berat banget) tulisannya Pandji, Nasional. Is. Me.
Gw juga jadi sering baca koran karna takut kalo di-interview kerja bakal dites pengetahuan berita-berita terkininya. Hahaha.
Gw tambah rajin baca majalah. (ya, ini sih emang udah rajin dari dulu)

Keempat, Gw jadi tau kalo bintang iklan Pocari Sweat yang “Hateshinaiiii” itu ternyata orang Indonesia. Anak Trisakti pula. (Indonesia banget kaan?)
Beneran kaget loh gw.
Mukanya Jepang banget sih.

Kelima, gw bebas makan apa aja di rumah.
Nikmatnya duniaaaa.

Keenam, gw ngga harus mandi dua kali sehari. Nyehehehe.
Ngga bakal ada yang peduli juga ketek gw bau atau ngga.
Kucing gw aja, gw jejelin ketek bau gw malah molor tuh, ngga kabur sama sekali.
Bau ketek itu kenikmatan buat kucing kali ya.

Ketujuh, gw banyak banget nemuin keluarbiasaannya Negara kita.
Selain yang negatif-negatif tentunya.
Bagian itu kan udah sering dibahas sama beberapa media kita, jadi gw ngga ikut-ikutan ah.
Emang kadang hal-hal positif susah keliatan ke permukaan yah.

Tau ngga sih, serial “The Amazing Race” yang baru aja masuk ke season 19-nya barusan aja nyelesein leg ketiganya di Yogyakarta.
Mereka turun tebing ke Goa Jomblang, ngitungin stupa Buddha di Candi Borobudur, dan ngelilingin Kraton pake sepeda onthel.

Gw sebagai orang Indonesia asli malu juga.
Gw ngga tau ada Goa Jomblang sebelum nonton acara itu. Gw juga baru tau ternyata stupa di Borobudur itu ada 4 macem posisi tangannya.
Gw juga baru tau ternyata orang-orang asing itu begitu antusias nikmatin keindahan alam dan wisata kita.

Gw juga baru tau kalo si Kellan Lutz dari Twilight itu abis suting di Yogyakarta buat film Java Heat.

Udah gitu, kemaren, gw pergi ke toko buku.
Di situ gw liat ada komik berjudul “CMB” yang gambar depannya barong sama cewe nari Bali.
Langsung doong gw beli karna penasaran.
Ternyata mereka ngebahas tentang kepercayaan masyarakat sana sama Leak.
Dari situ gw jadi tau kalo banyak orang di luar sana yang tertarik sama tradisi-tradisi kita.
Bahkan, mereka lebih tau dari orang Indonesianya sendiri.

Itulah bukti yang harusnya bikin kita sadar, kalo Negara kita itu membanggakan.
Meskipun sekarang banyak orang kita yang udah apatis memandang negaranya.
Ngga salah juga sih sebenernya.
Wong tiap hari disajiin yang jelek-jelek tentang negara ini sama media.
Prinsipnya, bad news is good news kan?

Moga-moga aja semakin banyak media sini yang bakal tertarik ngangkat hal-hal kaya gini.
Ngga cuma tawuran, korupsi, rebutan jabatan, atau perselingkuhan artis.
Hahaha.
Tiba-tiba jadi serius gini.

Anyway, tuh kannn!!
Ternyata nganggur itu ngga cuma banyak mudharat-nya aja tauuu.
Banyak juga kelebihannya.
Banyak waktu yang gw punya bikin gw leluasa buat nyari tau tentang berbagai hal.
Hasil dari mantengin laptop dan ngenet seharian.
Well, bener apa kata hasil sms-an sama temen gw kemaren,  
everything happens for a reason.
Jadi, enjoy the moment you have now, cause you probably won’t find it anymore



Regards,

5 comments:

Nien said...

seru banget amazing race.
ke jogja yuk sebelom kerjaaa!!

gw juga.
makin donlot.
rerun HIMYM.
rerun arashi,
dan makin rajin ngepel.

Ifnur Hikmah (iiph che) said...

Udah dapat kerja, tekanan kian bertambah. Like" Kapan naik jabatan? kapan naik gaji? Kapan nikah? *hell question*
ABis nikah, kapan punya anak? punya 1. kapan nambah anak lagi? begitu seterusnya.
Cuma 3 pertanyaan yg nggak diajuin:
1. Kapan lo dipecat?
2. Kapan lo cerai?
3. Kapan lo mati?
#tepokjidat

Maya Safira said...

emg dah nganggur ga ngapain2 itu nikmaaat sampe datanglah orang rumah mempertanyakan kenapa kita di rumah terus *nasib pengangguran sejati* lama2 jdnya bingung dan tertekan tp ttp ga peduli *klo gw* hahahaha
emberan emg itu jepangan bgt ya mbak pocari. klo masnya yg korea uda tau kan dia member HITZ? hahahaa
eh katanya nanien pas di amazing race jogja ada temen gw si sekar yg dulu ke korea bareng itu. gahuuul

Dheyzhere said...

@Nien: Embeer. Turun tebing di Goa Jomblang itu bikin gw ngiler. Hayu ke jogja.
Kerjaan pengangguran mirip2 ternyata, nyehehe.

@Iiph: bener bangeeet. It will never stop. People will keep asking till we die. You know, mereka pasti nanya: Nih orang matinya kenapa?
Hahahaha. TRAGIS.

@Maya: Hah? Member HITZ? Grup jepang? Itu ko iklan gaul amat yak? hahaha.
Oooh, mba2 cantik di brobudur itu temen lo? GA to the HUL. Ko bisa begituan dia?

Yuni Winingsih said...

INI NIIIIH! hahahha semua masalah sama yak. intinya karena kita hidup sama orang tua jadi tekanan banyak, makanya gw pengen cepet2 punya tempat tinggal sendiri, BEBAAAASSS hihih *tapi gimana dong cara beli tempat sendirinya?*